Sunday, September 16, 2012

Perjalanan Ini Masih Jauh..

Hujan yang mencurah sejak petang tadi membangkitkan suasana resah.Kesejukan yang menggigit kian sampai ku tulang hitam.Aku bingkas dari baringan yang tidak selesa.Tekak yang perit berserta mual yang panjang bergabung rasa pilu yang bergayutan.Ya Allah, ujian hidup ini tidak pernah surut.Aku membayangkan, bagaimana jika di ketika hujan sedang berguguran, angin kencang dan jasad yang lesu, aku berjalan meredah kehidupan.Mencari atap tempat berteduh.
Satu persatu wajah polos anak-anak kutenung lama.Airmata sudah mengering di pipi.Dengkuran kecil bersahutan.Jika bukan kerana wajah-wajah itu, sudah lama aku patah hati dengan lorong kehidupan yang perit ini.Duri yang menikam kaki sudah tidak terasa tajamnya lagi.Cuma jejak kaki tetap berdarah.
Aku mencari kekuatan dari raut wajah mereka.Yang kulihat, dari hujung kening hingga hujung bibir, harapan bagaikan lautan yang luas.Di dalamnya, mereka mencedok air buat kesinambungan hidup.
Perjalanan hidup ini masih terlalu panjang, meski aku merasa semakin lemah mahu melangkah.Kukira, perjalanan ini hars terhenti disini, dan berharap mereka bisa menyambungnya.Tetapi naluriku....
Lantang berkata,
Teruskan saja, biar mati tidak berpusara.

Wednesday, September 5, 2012

Saya Rindu Awak..


Andai saja awak tahu.Saya rindu awak..
Di setiap detik waktu yang datang dan pergi.
Terkadang, kesepian yang berputar membawa bayang awak
Dan saya malu mahu mengapainya.
Kerana rindu membuat saya seperti orang gila.
Tersenyum dan menangis.

Saya tidak mahu menangisi masa lalu
Meski saya sangat merinduinya.
Saya juga tidak mahu melupakan cerita pedih
Meski saya tersakiti teringatkannya.
Andai saja awak tahu, semua itu sejarah kita
Suka atau duka.
Disana, saya bersimpuh menngumpul rasa.
Membuat saya rindukan awak...


5 september 2012- Selayang Baru, Kuala Lumpur

Tuesday, September 4, 2012

Dari Kedalaman Hati..

Deruan angin malam bercampur bunyi enjim moto yang silih berganti.Semalam, pada waktu begini saya berusaha melelapkan mata setelah seharian hanya duduk dan baring di depan TV dengan cereka yang entah-entah.Mata memandang kosong pada skrin manakala fikiran jauh melayang.Sepanjang hari juga mengharapkan handphone berbunyi.Sekurang-kurangnya, saya ada teman berbicara.Tetapi tiada.Kemana perginya....
Kesepian yang melingkar membuat hati saya mudah tersentuh.Bayangan kehidupan yang saya lalui bermain di ingatan.Saat indah menjadi sangat perit untuk dikenang.Saat pahit amat seksa untuk dilupakan.Bukan sekali, saya menitiskan airmata.Antara tangisan rindu, kesal dan bahagia.Semuanya terbit dari kedalaman hati ini.
Sepanjang malam sehingga dinihari yang bayunya membawa suara bacaan kalimah indah dari corong pembesar suara masjid At Taqwa,Selayang Baru.Saya masih menatap siling bersama resah yang tidak padam.Entah kenapa, mata ini menjadi sangat gagah untuk merenung kosong siling yang beku!Apa mungkin, malam ini ia berulang lagi?
Sebenarnya, saya rindu.Pada semuanya.Terutama pada kebahagiaan dan keriangan yang jarang saya temui.Bibir mungkin bisa menyembunyikan tangisan, tetapi mata sering menceritakan berjuta rasa.Lalu, dinihari ini, saya terus mengganyam untaian rasa agar menjelang fajar nanti, ia sedia dibentangkan kepada siang yang belum pasti mampu merawat jiwa yang sedang tertanya-
tanya.

Ya Tuhan, rindu yang Kau anugerahkan kepadaku ini bukan secuit, tapi selaut.Geloranya terbuai oleh tiupan angin resah.Gelombangnya menghempas pantai hati namun tidak mampu menghakis pepasir harapan, semoga rasa yang bermukim ini menjadi sebuah istana bahagia.Di sana, ku mahu berkampung dengan'nya' meski sering membahang mentari pagi...
(jiwang besi berkarat, timbang kilo tak laku..)

Monday, September 3, 2012


Semangat Raya Yang Pudar..-

Lebih sebulan lalu, saya mengalami kemalangan kecil.Tetapi, kesannya mungkin berpanjangan kerana sejak hari itu, saya hilang keupayaan menggenggam.Kekuatan jemari dan tangan kanan berada pada tahap yang amat mengecewakan.Tipulah, andai saya menafikan bahawa saya tidak menangis mengenangkan apa yang terjadi.Dalam kata lain, saya juga pernah rasa putus asa.Kebelakangan ini, saya belajar menggunakan tangan dan jari kiri lebih dari kebiasaan.InsyaAllah, jika saya kuat dengan ujian ini, saya mampu memiliki keupayaan yang hilang hanya dengan sebelah tangan.Saya tidak cacat! Saya cuma mengalami kecederaan yang mengakibatkan trauma pada tangan kanan.InsyaAllah juga, saya akan kembali sembuh seperti sedia kala.Saya yakin, setiap apa yang terjadi adalah atas sebab Allah mengasihi saya.

Ramadhan ini, saya berehat panjang dari berdamping dengan mesin jahit dan peralatan menjahit.Rasa rindu yang bergayutan pada tugas menjahit membuat saya rasa sangat hampa.Sepi tanpa bunyi mesin di tengah malam seperti ramadhan-ramadhan yang lepas.Semangat raya juga menjadi pudar.

Syawal kian melabuh tirainya...
walaupun saya berusaha membangkitkan semangat yang bersisa, namun yang pudar itu sukar diwarnakan kembali.Akhirnya, saya belajar untuk redha pada apa yang terjadi.Mungkin raya tahun depan, akan lebih bermakna buat kami, yang tahun ini hanya berbaju raya hasil dari membeli bukan penat berjaga tetapi rasa menyarungnya ke tubuh sangat berbeza....

Ya Allah, ampuni aku di atas segala dosaku.Ini mungkin pengampunan darimu.Syukur ya Allah...

Sunday, September 2, 2012

Semua Tentang Rasa...


Saturday, June 23, 2012

Andai Takdirnya...

Aku tersentak agak lama.Menggigil jemari dan tubuh badanku.Fikiran mulai mengosong.Sekelilingku tampak sangat asing...Kekuatan yang merangkak dari arah mana, mengajak aku berteleku memikirkan jalan yang telah aku tempuhi hari ini, semalam dan sebelumnya.
Ya Allah, ujian apakah ini? Apakah benar, aku manusia terpilih melalui ujian yang sangat perit ini.Janji apakah yang Engkau mahu berikan kepadaku?
Kulontar pandangan kosong seperti kosongnya fikiran yang sedang kurasai.Kelam warna langit, ada rintis hujan malu-malu mencium permukaan bumi.Kusentuh dada yang terasa perit dan sebak.Degup jantungku tidak sekata, yang kurasa ia laju dan kucar kacir.Berdenyut seluruh sendi, lantaran dipaksa untuk gagah berdiri.Aku enggan menangis!
Ya Allah, berikan aku secebis lagi kekuatan.Andai takdirnya aku kehilangan tenaga untuk terus berjalan di laluan ini.Aku hanya meminta untuk mampu membawa diri.Ke sisiMu ya Tuhan, bersama harapan...Ku ingin segera memegang janjiMu.
Hah..! Kebenaran mungkin telah jelas.Aku tidak mahu tahu apa sudahnya.
Doa dan harapanku, berbahagialah kalian.

Wednesday, June 20, 2012

Menyesalkah Aku...

Ketika engkau datang bersama harapan,
Tiada tertepis segala dugaan.
Kau tahu, ku ingin pulang...
Kau tahu, aku telah kelemasan.
Melihat engkau di sudut kejauhan
Tertindih perasaan antara kasih dan keraguan.
Ku mahu melepasakan derita yang bertandang
memberi engkau bongkah bahagia.
Aku rela menderita...
Menyesalkah aku pada jalanan sejauh ini
Memilih bersamamu untuk diduga.
Engkaukah atau akukah, yang mengapai bayang kenangan
Mencari titik kesudahan
Harapan setinggi langit.
Engkau tahu, aku takut rebah kerana aku lemah.

Kuantan,Pahang
21/6/12- 2.37am

Friday, June 1, 2012

Fitnah...!

Semalam, selepas asar saya menemani mak meraut lidi.Seronok pulak meraut lidi di tepi rumah usang kami sambil berborak santai dan sesekali bergurau bersahaja.Gembira melihat mak ketawa.Selalu tak sedar bila bersama mak melakukan aktiviti santai begini membuatkan fikiran yang celaru jadi lapang.Masa yang beredar pun kadang-kadang rasa sangat cepat.Lalu, selalu juga berharap masa sebegini akan berualang lagi dan lagi. Menghampiri waktu maghrib, senja hari itu tidak berwarna indah.Jingga atau merah.Yang kelihatan dalan sedar, warna kehitaman dan malap.Lampu-lampu juga mulai benderang.Beberapa ketika sebelum berkemas-kemas membersihkan sisa lidi yang diraut, mak berkata dengan nada agak perlahan.Sebenarnya menasihati dan berpesan kepada saya... Agak tersentak kerana firasat seorang ibu itu selalu benar.Apa yang mak sebut dalam pesan dan nasihatnya adalah situasi yang sedang saya lalui.Cumanya saya enggan mak tahu kerana bimbang dia bersedih dengan apa yang sedang saya alami sejak kebelakangan ini.Mak berpesan tentang bahana fitnah, lebih-lebih bagi orang seperti saya.Terasa hangat dada menahan rasa.Bagai mahu menangs tetapi saya juga tidak mahu mak tahu sebenarnya saya sudah kekeringan airmata kerana difitnah teruk oleh insan-insan yang saya hormati.Serentak itu, kesan situasi yang saya alami, hari ini saya hilang rasa mengkagumi sesiapa.Apalagi menjadi orang yang lembut hatinya.Saya sedar, sejak itu saya menahan diri dari melepas AMARAH yang marah.Alhamdulillah, saya bertahan.Cumanya saya gagal memujuk diri untuk memaafi.Selalu bermain di kotak fikiran... Fitnah itu adalah sesuatu tuduhan yang tidak benar.Dilemparkan kepada seseorang dalam sedar atau tidak sehinggakan menjadikan seseorang itu kelihatan buruk akhlak dan peribadinya kepada orang lain.Kesan fitnah itu boleh menimbulkan banyak pekara buruk berbanding baiknya.Sesuatu yang sanagt menyedihkan bila fitnah itu menjadikan saya seorang pendendam dan keras hati.Subhanallah...Allah itu sangat adil! Meskipun di dunia saya nyata tidak mampu berbuat apa-apa sekalipun membela diri dari fitnah tersebut, saya yakin Allah akan meberi pembalasannya.JIKA TIDAK DI DUNIA, PASTI DI AKHIRTA KELAK. Saya melihat mak berlalu meninggalkan saya sendirian di samping lidi-lidi yang sudah selesai diraut bersih.Dan sisa lidi yang bertabur, saya sapu perlahan bersama segugus rasa yang hanya Allah tahu.Bila semuanya selesai, saya juga berlalu.Masa untuk mengadu kepada Yang Esa, tentang ujian hidup dan fitnah yang menyakiti.Mak kelihatan tenang berkata-kata, tapi saya tahu dalam hatinya, sakit! lebih sakit dari apa yang saya rasa. Semoga Allah memberimu kekuatan wahai ibu.Jangan gusar tentamg hidup anakmu ini.Berdosanya saya bila tidak bertaubat hingga terkesan pada kedua orang tua yang telah membawa saya pada hidup hari ini. Ya Allah...ampuni saya.

Wednesday, May 30, 2012

Jam 3 pagi... Sedar tak sedar, rupanya malam telah berganti pagi.Sejak jam 10 malam tadi, saya memujuk mata supaya lena.Namun hasilnya...Nah, saya di sini! Menekan keypad bertemankan impian, esok saya mampu menempuhi dugaan hidup ini. Agak lama saya menahan diri dari berpuisi.Walaupun ilham datang tidak berhenti.Tadi, saya menulis sebuah puisi pendek yang saya sendiri tidak tahu tajuknya. Aku satu dalam seribu. Jika ditiup bayu, akan melayang seperti debu. Jika hilang dalam udara, nampak dalam cahaya. Jika lenyap dalam air, disitulah ia berakhir. Jika terlintas dalam bayangan, aku cuma secebis kenangan. Jika bisa terkenang, maaf mengganggu kebahagiaan. Jam 4 pagi... Aduh, secepat ini masa berlalu.Sekejap saja saya tertunduk menulis di sini, terpandang jam di sisi..angka sudah 4 pagi... Wahai hati, berlapanglah pada segala sesuatu.Pahit atau manis, meski sukar menerima kenyataan.Hidup ini sementara sahaja.Sampai pada hujung jalan kita, semuanya akan berakhir dan tak akan berulang lagi...

Saturday, May 12, 2012

Menjaga Hati..
Memujuk Jiwa.


Assalamualaikum salam sejahtera.Berdiam seketika dari kemas kini blog, lantaran kesihatan sangat tidak mengizinkan.Lagi pun, sejak kebelakangan ini ekoran dari dugaan hidup membuat aku trauma melayari dunia maya.Sesekali singgah di laman soSIAL Fesbuk, sekadar mengikuti perkembangan mereka yang kukenali.Tercalar rasa dinding hati berada di sana, meski ada kenangan yang tidak mungkin dilupakan.Pahit juga manis, sebuah perjalanan....


Beberapa hari lepas seorang kawan berkata dalam nada terkawalnya, "Hatiku sakit,hatiku sedih, tiada sapa tahu.." Kurenung wajahnya yang sedikit tersenyum.Jelas dia menyembunyikan sebuah rasa pedih yang hanya dia tahu apakah itu.Di dalam hati, aku berbisik sendiri..."Siapa saja mahu tahu, tentang hati kita yang tersakiti dan bersedih?" Kami terus terdiam, masing-masing membawa khayal dan fikir ke dalam dunia sendiri...
Hari ini kebetulannya mengemas kini blog pada tarikh Hari Ibu.berbicara tentang Ibu....
Mungkinkah, sikap pendiam yang kumiliki adalah dari sikap ibu.Perjalanan hidupnya tidak semanis yang diharapkan.Itu yang selalu ibu katakan kepada kami, khususnya selalu bercerita padaku kerana katanya, kisah hidup kami tidak jauh berbeza.terkadang ketika ibu berkisah tentang masa lalu, ada genangan airmata di tubir matanya.Suaranya mulai berubah.Kadang2 juga, kepedihan yang tergambar dalam ceritanya sikit pun tidak membuat dia menangis, sebaliknya menjadikan semua itu sebagai panduan kepadaku bahawa hidup ini tidak selalunya indah.Dan tidak semestinya pahit.Juga, airmata tidak mungkin mampu merubah apa yang telah terjadi.


Apa petua ibu boleh menahan dirinya dari menangis tatkala kisah pedih hidupnya menjadi santapan telinga yang mendengar? Apa petua ibu boleh tahan dengan kekurangan yang berpanjangan di dalam hidupnya? 
Ibu berkata, biarlah kita kurang dan tidak memiliki apa yang orang ada.Asalkan hati kita bersih dari hasad dan noda.Kita tidak boleh menafikan diri kita berdosa, tetapi jangan jadikan dosa sebagai alasan utntuk tidak berbuat pahala.Biarlah kita berdiam bila dihina dan dicerca.Sebagai manusia, kita tidak boleh lari dari kebencian sesama manusia.Sampai masanya jika Allah tidak menunjukkan kebenarannya, ia akan terhenti dengan sendirinya.Caci, hina dan cerca itu akan menjadi asbab kepada kita untuk selalu berjaga-jaga.
Ku pujuk hatiku, kerana kutahu ia sedang terguris dan terluka.Ku jaga hatiku kerana ku tahu tiada siapa yang boleh menjaganya.Mustahil manusia bisa melakukan pekara yang sama dalam satu masa.Ketika itu, salah satu dari perlakuannya sudah pasti membuat orang lain terasa.


Teringat seorang kenalan yang sangat menjaga...
Tiba-tiba, sebak berputar dalam kantung jiwa.Banyak nasihat dan pesannya, hari ini terbukti benar.Sesungguhnya, persahabatan yg terjalin dengan niat ikhlas itu selalu terbukti dalam rahmat Allah.Semoga Allah selalu bersamamu kawan, dalam susah dan senang.

Tuesday, March 27, 2012

Antara Kenangan Dan Jasa..

Sayu hatiku merenung pada mesin jahit usang yang berdebu.Ada rasa rindu dan pilu bergayutan di tangkai hati.Agak lama, sehingga debu yang bertandang sedikit menebal dan kelabu.Jarumnya, benangnya masih setia menghuni di situ.Dan suatu ketika, aku juga pernah begitu setia menghadapnya tanpa mengira waktu.Menjadikan mesin usang itu teman bisu yang kukira, andai diberi kelebihan berkata-kata, sudah banyak cerita yang bisa diceritakan semula olehnya.Antara jasa dan kenangan, hari ini aku ingin kembali kepadanya memulai jejak yang terhenti beberapa ketika ini.Kusentuh roda yang telah kendur.Gagangnya yang mulai keras dan lantainya yang berdebu.Jujur, airmata bergenang tapi malu mahu gugur.Kutelan sayu yang berlagu.Aduhai...masa! Pernah, aku menangis di sisinya.Menahan kesakitan yang mencucuk sendi lantaran kepenatan yang menjajah.Tertawa juga memendam rasa.Mesin berjasa ini, ibarat teman paling setia.Sayangnya, ia cuma benda tidak bernyawa.Ketika 'sakit'nya, aku cuma tahu melenting dan marah-marah.Tapi ketika 'cergas'nya, aku bahagia kerana baktinya yang amat memberi makna. Putar jam terasa semakin laju.Sayu dan rindu yang begetar mulai mengembang.Dari hujung ke hujung, debu yang membalut kusapu perlahan...

Antara kenangan dan jasa, ku harus memulainya semula.Biarpun tidak pernah mendapat penghargaan, dan hasil yang cukup lumayan.Memadailah, kesungguhan dan rasa penat dan susah yang memberi erti pada sebuah perjalanan...

Kadang-kadang, di suatu masa dulu...aku tertido di atasnya.Bermimpikan suatu masa nanti, mesin usang yang banyak berjasa ini akan bertukar menjadi sebuah mesin canggih yang bisa membantuku merubah hidup ini.Namun, hari ini wujudnya akan tetap di sini, sampai bila-bila kerana jasa dan kenangan bersamanya lebih berharga dari wang berjuta.

 

Monday, March 26, 2012

Di Garisan Waktu..




Engkau hadir menyapa dan bertanya.Sapaan itu aku sambut dan soalan itu aku jawab.Ringkas dan padat.Sejurus itu di garisan waktu kita bertemu.Dari seorang rakan coretan bertukar menjadi insan bercinta.Waktulah satu-satunya saksi janji dan sumpah..
Madah dan lagu bukti resah yang bertandang di sudut hati.

Waktu..andai kau bisa berkata,pasti terkaku mereka mendengar cerita.Kisah aku dan dia,bermain api di atas garisan waktu.Tidak terleka dengan hukum-Mu tuhan,bahawa kami tak akan bisa bersama.Kami berdosa dalam meluahkan perasaan cinta.Kerana tercipta jurang di antara kita,aduhai cinta.Jurang bernama duka.

Waktu juga bisa membuktikan aku padamu.Dan kau padaku.Usahkan, melafazkan kebenaran..aku tidak mungkin mampu menduga sejauh mana kata-katamu dan kau benar,mungkin aku sudah tidak mencintaimu.Tetapi,sampai bilakah kau terusan menyangka aku tidak lagi mahukan kau sebagai kekasihku..
sampai bilakah aku terusan cemburu dan ragu pada ketabahan kau mahukan aku sebagai surimu.
Di garisan waktu..
Kita senyap menyapa.Lemah kaki melangkah,Lesu tangan mencapai..garisan ini belum putus,cuma terhenti.
Luluh sudah hati mengharap...benarkah,waktu yang terus berlalu ini,kita masih bersama memegang janji.Ingin menggotakan kata..
Cinta yang tercipta di garisan waktu
pada halaman muka buku..



Maymeng..20/3/2010
( Juga tersiar di laman Facebook)

Lepaskan saja...

Saya ditanya soalan tentang perasaan.Antara rela dan terpaksa, hidup ini sebenarnya sebuah 'kota' yang terbina dari serpihan kegagalan yang mengajar erti kejayaan mahupun kebahagiaan.Mahu berhenti pada langkah yang tersungkur atau bangkit dan melangkah semula.Tidak semua boleh melangkah dengan mudah.Malah banyak yang gagal mahu berlari meskipun telah bersiap di garisan permulaan.Apa-apapun, ini lah hidup.Mahu atau tidak, perjalanan kita belum tentu panjang dan tidak pasti singkat.

Seorang kawan mengadu hasrat ingin berpasangan.Bukan kali pertama, tetapi sudah berulang kali menyatakan hasrat ingin punya pasangan dan membina sebuah keluarga.Apa daya, jika Allah telah menyuratkan dalam suratan takdirnya, cinta tidak semestinya bersatu, maka apa lagi yang terdaya dilakukan.Melangkahlah kawan, jalan itu bukan laluan yang sesuai.Maknanya, dia bukan jodohmu.Mari kita mulai langkah baru pada laluan yang lain, siapa tahu....untung sabut timbul.Untung batu tenggelam.Ah, sukar juga memberi semangat kepada hati yang berduka.Bicaranya penuh rasa hampa dan terasa perit juga mahu menyelami apa yang sedang dirasa.Alhamdulillah, mungkin sudah nasib yang hampir sama...saya tahu, rasa kecewa, hampa dan duka yang melilit tangkai hati.Lebih lagi seorang wanita.

Lepaskan saja walau sukar.Mungkin di situ, ada hikmah terbesar yang Allah mahu berikan.Lepaskan saja, walaupun rasanya sangat sakit.Mungkin di sana, kesakitan yang terasa akan mengajar kita erti syukur dengan nikmat yang ada.Lepaskan saja, jika inilah hakikat yang terpaksa diterima.Antara rela dan terpaksa, di tengah-tengahnya ada rahsia....

Lepaskan saja, saya.Tiada batas rasa kasih dan sayang, tanpa jemu dan ragu.saya merelakan, kamu mungkin tenang bersamanya.Dan saya dihadirkan untuk menguji hati sesama kita.

Lepaskan saja, kawan.Kita mula hidup baru.Walaupun ia mungkin masih berwarna kelabu.Di situ kita kutip debu untuk membena harapan baru.

Lepaskan saja, kita berhenti sampai di sini. 

Thursday, March 22, 2012

Bila Hati Sakit, Seluruh Jasat Terasa Sakit...

Semua urang pernah rasa sakit ati.Sik terkecuali aku.
Bezanya, tahap sakit ati seseorang iya.Macam aku, sakit ati ya nang dah kedak angin ngan aik.Antara aikmata ngan tetak bahagia, nangis sebab sakit ati yang nang sikpat dicerita.Apa-apapun, idup aku nok singkat sik pat nak nurut gilak rasa sakit ati ya.Diturut makin sakit.Terimak ajak lah walaupun susah.
Beberapa ari lepas, kawanku ngidap sakit ati tahap bersumpah seranah.Ngan aku nya meluah rasa sakit ati ya sampey sik kira apa jak nak disebut ya manis ataupun jaik didengar.Dah nama sakit ati tek ndak, apa jak semua boleh.Pesanku ngan kawanku, sakit ati ya ujian hidup.Semua iya kehendak Allah.Allah ya Maha Mengetahui bait yg nampak maukpun nok sik nampak.Selalu kita mun bercakap madah, kita berserah kpd Allah tapi bila part sakit ati, kita lupak semuanya.Berserah apa namanya ya...Kesian ngan kawanku, sakit atinya sampey aritok lom kebah juak.Asal teringat ajak alula mulutnya sik berfikir agik nak nutor kata.Kadang2 gelik ati juak aku, tapi sebagai kawan yang diberik kepercayaan, aku tetak masa nya nutor word nok sikpat otakku terimak ajak.Tapi alhamdulillah, sikit sebanyak, moharnya adalah kurang sikit diembak berguro.Orang sakit ati kedak ya, mun pandey kita ngembak watak, ilang stressnya.Apa2pun, aku terus berharap sakit ati yg selalu datang dalam idup aku sikkan menjerumuskan aku kelembah hina.Sakit ati, bila diluar kawalan akan menjadi racun yang sekda penawarnya.
Kita gagal mengawal rasa sakit ati sehinggakan akibat sakit ati, seluruh jasad kita turut merasa sakit.Kadang-kadang kesihatan terganggu terus.Bersabarlah wahai hati, sakit ya asbab Allah nak tinggikan darjat kita di sisi-Nya.Walaupun di sisi manusia yang menyakit, kita kelihatan lemah dan sangat sik berguna.Tetapi di sisi Allah, dengan bersabar, kita akan menjadi mulia.
Mun asa nak nangis kerana sakit gilak ati ya, nangislah sepuasnya asal jangan mudarat dirik mpun.Kadang mulut tok mun nok molah dosa senang jak.Bukan dosa dirikmpun jak tp molah org lain berdosa sama.
Aok eh, mupok lok aku..ngerepak nulis hal sakit ati.Mentang2 aku tok tek tengah nak ngawal sakit ati ku mpun.Sabarrr, pesanku ng dirik mpun.Mudahan kongsi pasal sakit ati nok pengisian tulisanku sik banyak bolehla nurun tekanan yg sedang menekan dan molah pam jantungku makin laju.ujung mati mudak gik aku kelak.Ku gik nak idup tok, walaupun sik senang lenang, sekurang2nya aku sik nyusah urang.Mun ada gik sapa2 nak nyakit ati aku..teruskan, ku sekda masa juak nak melayan.Mudahan Allah ngampun dosa ktkorg....
Yang penting...aku nak banyak beramal, jadi hamba Allah yang bertaubat sbb ku tauk aku byk juak dosa masa idup tok..Ya Allah.....

Jagalah hati kita kerana mun kita lom dapat njaga ati kita mpun, mustahil kita leh njaga ati org.
"Allah mengasihi Hamba-Nya dengan menghantar ujian.Sabar itu adalah jalan penyudahnya"

Wednesday, March 21, 2012

Wahai bayu, kuakur bila salam rindu ini tidak sampai kepada dia.
Kerana telah lesu engkau melayang ke sana.
Namun, aku tidak akan jemu, menyebut namanya...
Lena atau jaga.

Sunday, March 18, 2012

Berpesan dengan kesabaran, berpesan juga dengan kebenaran...

Mai pren...
kita idup sekejap jak.Angka bukan ukuran.Agiknya 60-70 taun, sekelip mata jak mun banding ngan akhirat sehari bersamaan ng 1000 taun.Jadi istilah sakit ati ya semenarnya biasa jak.Bukan ku nak lawa mesan ngan kitak org tentang idup nok sementara tok.Tapi berpesan-pesan ya salah sigek sifat manusia yg beriman.Bukan juak ku nak madah aku tok beriman gilak, biasalah kita manusia besa..kadang2 iman nait, kadang turun.So, sik salah kita berpesan2 dengan kesabaran berpesan2 juak dgn kebenaran.
Sorang pren ku di Kuantan, namanya Kiah.Selalu madah, "Hidup kita tok pinjaman semata2.Jadi jangan kita merasa reta dan masa nok kita ada ya kepunyaan kita.Semua ya dipinjam oleh Allah ngan kita sementara kita idup lam dunia.Sampey masanya, apa yg kita pinjam mesti kita pulangkan balit pd yg berHAK."
Jadi....
Sakit dan sihat ya ujian.Kacak ngan buruk pun ujian.Miskin dan kaya juak ujian.Dikutuk, dipuji, dianok, disinder, dibulak, dibodo semua ya ujian.Ada jenis urang dapat melawan ujian sakit.Ada juak sik tahan dengan ujian miskin.Sik kurang juak ada nok sik lalek diuji ngan rupa buruk.Tapi selalu kita nemu urg kalah juak bila diuji dengan kutuk dan keji.Manusia, biasalah..suka kenak puji, suka juak disanjung tinggi.Jarang kita nemu org kaya nok kuat bila diduga, apagik org pandey dicabar oleh org bodo.Semua ya saling berkait.
Kinek tok sia sitok kita nenga orang cerita tentang ari kiamat.Akhir jaman la, dunia dah tua la.Macam2 gik.Tapi keadaan tetap sama.Pernah dikatakan satu ketika dolok, islam akan bangkit bermula di sebelah Asia.Menar..kebangkitannya nang macam kulat tumbuh atas kayu lepas musim ujan.Jaman kamek org gik mbiak dolok marek, mpuan bertudung nang susah ncarik kerja.Kinek tok mengarey jak mpuan makey tudung kerja sia sitok.Nang kacak.Tapi dalam kacak2nya kesedaran nok ada depan mata kita airtok, smenarnya terselit dugaan besar nok kita sik semua sedar.Aritok ngan jaman marek sama jak.Bezanya kemajuan dan kemunduran.Kejahilan dan kesedaran.Antara pendosa yang berilmu nagn pendosa nok sikda ilmu.Pendosa yang berilmu ya jauh lebih teruk banding ngan nok sekda ilmu.Tauk kenak? kerana Kejahilan yang disengajakan.
Adohh..melelat gik aku.Udah la gik Nak nulis panjang2 ujung ngumpat walaupun niat tek bukan la nak ngegeh ngeso ada sikit pengetahuan tapi niat nak beringat2.Kata Nabi Allah.."Ucapkanlah walau sepotong ayat" InsyaAllah, apa nok kita tauk, kita amal dan sampeykan ngan orang lain dan mudahan hidayat Allah tersebar keseluruh alam.Asbab...Ikhlas niat nak beringat.
Okla geng..ku chow lok.Maap zahir batin mun ku da molah ktkorg sak ati.Ku manusia, bukan nabi...hehee

Tuesday, March 13, 2012

Perjalanan Waktu Yang Bukan Milik Aku...

Bukan mudah berjalan dengan kaki yang tercucuk duri.Apalagi berlari dengan pantas di atas dataran yang tidak rata.Tentunya banyak kali terjatuh, tersungkur, tergolek dan tak kurang juga terkulai lesu.Namun perjalanan waktu yang bukan milikku menuntut larian yang panjang harus berterusan agar tidak menganggu gugat masa kepunyaan sesiapa.
Namun pun begitu, saat waktu adalah milikku, bisakah ku mendapatkannya dengan tanpa mengharap apa-apa.Datang dengan rela dan pergi tidak pernah dipaksa.Belum pasti, milikku adalah kepunyaanku.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Saturday, March 3, 2012

Sometime....

sometimes wish you love as not incurred.
sometimes miss the speech just like you describe
sometimes you like to persuade my only here
but the love that I say and imagine my heart not to persuade but the impressions of a heart.
does not matter, I'm used like this.
03/03/2012