Monday, December 30, 2013

Baitullah, aku datang lagi kepadamu...(Feb 2013)
Dari kejauhan, sewaktu perjalanan berihram dari Madinnah ke Mekkah, cahaya gemilang yang jelas kelihatan memagut seluruh jiwaku.Betapa rindunya aku pada Al Haram sehingga setiap detik menghampiri saat menjejak kembali ke tanah suci ini, airmata syukur tidak pernah berhenti mahu segera hampir pada kota paling indah ini.Malam itu kesedihan meninggalkan madinah dan Rasulullah terubat bila bukan mimpi yang kualami, melambai Kaabah penuh rasa yg tak mampu kugambarkan dengan kata-kata.
Kukira, bersujud di dataran kaabah dengan perasaan mengharap redha Allah bukan lagi cerita asing di situ.Tangis, ratap, rintih dan rayu bagai kemestian tatkala berada disana.Rasa malu menahan tangisan tidak ada lagi pada sekujur tubuh insan bernama hamba.Kiri dn kanan, kulihat airmata keinsafan, kegembiraan dan kesyukuran bagai pemandangan terindah.Esak tangis merdu mendayu menjadi irama yang mendamaikan.
Mungkinkah ini Umrahku yang terakhir? Berat terasa kaki melangkah tatkala selesai bertawaf wida'.Ya Allah..bekukan airmataku agar tidak kumenangis sebegitu haru.Jika kita berjodoh lagi Ya Baitullah, bersua kita dalam relung rindu yg sarat.Andai ini pertemua kita yang terakhirnya, kusimpan rindu ini sehingga menghadap penciptamu....iaitu Allah.

Catatan tidak berjudul, sekadar mengenang waktu-waktu yang telah berlalu...

Sewaktu saya masih bersekolah (rendah dan menengah) di penghujung tahun sebegini, rasa tak sabar nak kembali ke sekolah. Bertemu kawan2 dengan baju, kasut dan peralatan sekolah yg baru.Hampir setiap hari menjengguk buku2 yg sudah tersusun kemas didalam beg.Sebenarnya perasaan itu dirasai oleh semua kanak2 dan remaja tak kiralah mereka akan kembali ke sekolah dengan kelengkapan sekolah yg baru atau lama.Ketika saya bersekolah di SRK Abang Ali, dari tahun 1 sehingga tahun 6, saya tidak pernah terfikir tentang yuran yg bapak harus sediakan agar kami dapat meneruskan persekolahan.Saya cuma tahu tentang pembelian buku2 kerana setiap kali sebelum cuti panjang, guru kelas akan memberi kami senarai buku2 untuk tahun depan.Dan senarai itu akan bapak simpan.Ketika saya memasuki sekolah menengah di SMB Tung Hua, saya mula menyedari perihal yuran, mungkin kerana borang2 pendaftaran yg disertakan sekali surat makluman dan tersenarai sejumlah pembayaran yuran dan belian buku2 sekolah atau mungkin kerana saya sudah tahu berfikir tentang angka dan simbol ringgit.Sehinggalah ke masa saya menghadapinya sendiri, menyediakan keperluan dan yuran sekolah anak2.Sebenarnya perasaan itu tidak pernah luput sekalipun masa beranjak dan terus bertukar ganti.Saya masih teringat riak wajah mak dan bapak sewaktu kami adik beradik hendak ke sekolah setiap pagi ketika mentari belum muncul dan embun masih membasahi bumi. Dan kembali ke rumah dalam keadaan lapar dan dahaga.Pada penghujung tahun begini, mak dan bapak hanya fokus pada keperluan persekolahan kami.Bila tiba "hari gaji" bapak sibuk meneliti senarai2 yg disimpan sejak bermulanya cuti.Di atas meja makan, di dapur itu bapak mengasing2kan sejumlah wang gajinya kepada 4 bahagian(saya, 2org kakak dan seorg abg-ketika itu) penuh teliti dan pantang 'diusik'walau dengan sepatah pertanyaan.Bertahun2 saya melihat situasi tersebut sehinggalah dari 4 bahagian bertambah kepada 5, 6, 7 dan 8.Kadang2 bapak terlihat bermenung seketika dan kadang2 bapak seperti hilang kata2.Dan mak, sebagai semangat seorg suami walaupun tidak berpendidikan, membantu dengan apa yg dia miliki.Bukan sekali tetapi berkali2, mak mengorbankan gelang atau rantai emasnya ke kedai pajak demi kelangsungan masa depan kami.Ya Allah, sarat benar mata dan hati ini mengimbas liku2 yg mak dan bapak lalui dalam membesarkan kami.Tetapi kesah2 itu tidak mungkin terhenti kerana sejajar dengan peredaran waktu, watak mak dan bapak ditukar ganti oleh kami sendiri.Walaupun berbeza tetapi ia menjadi teladan dan azimat.Beruntung generasi masa kini, diberi kemudahan jauh lebih baik dari generasi masa lalu.Namun akan menjadi satu kerugian jika kemudahan ini disalahguna dan disia2kan.Saya selalu berpesan kepada anak2, walaupun kedengarannya biasa dan mungkin membosankan bagi mereka tetapi suatu hari nanti bila mereka pula yg dewasa dan melalui situasi yg sama, pesanan itu amat berguna.Dan tidak mustahil, mereka akan menangis sepertimana saya menangis terkenangkan pengorbanan mak dan bapak yg tak mungkin dapat saya membalasnya..
"Jadilah insan yg soleh dan solehah, bukan hanya baik dan berguna.Hormati ilmu kerana ilmu akan memuliakan kita walau dimana kita berada.Pilihlah, senang atau susah kerana disitulah kita akn hidup sebagai manusia yg bermaruah"

Kepada kawan2 yg ketika ini sedang sibuk menyediakan kelengkapan sekolah anak2, saya doakan semoga kalian bersabar dengan ujian kerenah anak2 yg tengah excited nak kembali ke sekolah, ujian kenaikan harga2 barang yg sedang kecoh diperkatakan di negara kita yg aman damai ini.Kepada anak2 yg ketika ini sangat "risaukan" tahun depan yg belum pasti dengan situasi yg baru di tempat yg baru dan sistem pendidikan yg baru, semoga banyakkan berlapang dada dan didik hati untuk ikhlas dalam melaksanakan tanggungjawab.Allah mendidik kita melalui peringkat2 yg mungkin kita tidak bersedia utk tempuhi tetapi dengan ikhlas niat, dan rasa ikram pada diri sendiri(am nya) InsyaAllah, segalanya akan mudah dan dipermudahkan...
SELAMAT TAHUN BARU semuanya!

Sunday, September 16, 2012

Perjalanan Ini Masih Jauh..

Hujan yang mencurah sejak petang tadi membangkitkan suasana resah.Kesejukan yang menggigit kian sampai ku tulang hitam.Aku bingkas dari baringan yang tidak selesa.Tekak yang perit berserta mual yang panjang bergabung rasa pilu yang bergayutan.Ya Allah, ujian hidup ini tidak pernah surut.Aku membayangkan, bagaimana jika di ketika hujan sedang berguguran, angin kencang dan jasad yang lesu, aku berjalan meredah kehidupan.Mencari atap tempat berteduh.
Satu persatu wajah polos anak-anak kutenung lama.Airmata sudah mengering di pipi.Dengkuran kecil bersahutan.Jika bukan kerana wajah-wajah itu, sudah lama aku patah hati dengan lorong kehidupan yang perit ini.Duri yang menikam kaki sudah tidak terasa tajamnya lagi.Cuma jejak kaki tetap berdarah.
Aku mencari kekuatan dari raut wajah mereka.Yang kulihat, dari hujung kening hingga hujung bibir, harapan bagaikan lautan yang luas.Di dalamnya, mereka mencedok air buat kesinambungan hidup.
Perjalanan hidup ini masih terlalu panjang, meski aku merasa semakin lemah mahu melangkah.Kukira, perjalanan ini hars terhenti disini, dan berharap mereka bisa menyambungnya.Tetapi naluriku....
Lantang berkata,
Teruskan saja, biar mati tidak berpusara.

Wednesday, September 5, 2012

Saya Rindu Awak..


Andai saja awak tahu.Saya rindu awak..
Di setiap detik waktu yang datang dan pergi.
Terkadang, kesepian yang berputar membawa bayang awak
Dan saya malu mahu mengapainya.
Kerana rindu membuat saya seperti orang gila.
Tersenyum dan menangis.

Saya tidak mahu menangisi masa lalu
Meski saya sangat merinduinya.
Saya juga tidak mahu melupakan cerita pedih
Meski saya tersakiti teringatkannya.
Andai saja awak tahu, semua itu sejarah kita
Suka atau duka.
Disana, saya bersimpuh menngumpul rasa.
Membuat saya rindukan awak...


5 september 2012- Selayang Baru, Kuala Lumpur

Tuesday, September 4, 2012

Dari Kedalaman Hati..

Deruan angin malam bercampur bunyi enjim moto yang silih berganti.Semalam, pada waktu begini saya berusaha melelapkan mata setelah seharian hanya duduk dan baring di depan TV dengan cereka yang entah-entah.Mata memandang kosong pada skrin manakala fikiran jauh melayang.Sepanjang hari juga mengharapkan handphone berbunyi.Sekurang-kurangnya, saya ada teman berbicara.Tetapi tiada.Kemana perginya....
Kesepian yang melingkar membuat hati saya mudah tersentuh.Bayangan kehidupan yang saya lalui bermain di ingatan.Saat indah menjadi sangat perit untuk dikenang.Saat pahit amat seksa untuk dilupakan.Bukan sekali, saya menitiskan airmata.Antara tangisan rindu, kesal dan bahagia.Semuanya terbit dari kedalaman hati ini.
Sepanjang malam sehingga dinihari yang bayunya membawa suara bacaan kalimah indah dari corong pembesar suara masjid At Taqwa,Selayang Baru.Saya masih menatap siling bersama resah yang tidak padam.Entah kenapa, mata ini menjadi sangat gagah untuk merenung kosong siling yang beku!Apa mungkin, malam ini ia berulang lagi?
Sebenarnya, saya rindu.Pada semuanya.Terutama pada kebahagiaan dan keriangan yang jarang saya temui.Bibir mungkin bisa menyembunyikan tangisan, tetapi mata sering menceritakan berjuta rasa.Lalu, dinihari ini, saya terus mengganyam untaian rasa agar menjelang fajar nanti, ia sedia dibentangkan kepada siang yang belum pasti mampu merawat jiwa yang sedang tertanya-
tanya.

Ya Tuhan, rindu yang Kau anugerahkan kepadaku ini bukan secuit, tapi selaut.Geloranya terbuai oleh tiupan angin resah.Gelombangnya menghempas pantai hati namun tidak mampu menghakis pepasir harapan, semoga rasa yang bermukim ini menjadi sebuah istana bahagia.Di sana, ku mahu berkampung dengan'nya' meski sering membahang mentari pagi...
(jiwang besi berkarat, timbang kilo tak laku..)

Monday, September 3, 2012


Semangat Raya Yang Pudar..-

Lebih sebulan lalu, saya mengalami kemalangan kecil.Tetapi, kesannya mungkin berpanjangan kerana sejak hari itu, saya hilang keupayaan menggenggam.Kekuatan jemari dan tangan kanan berada pada tahap yang amat mengecewakan.Tipulah, andai saya menafikan bahawa saya tidak menangis mengenangkan apa yang terjadi.Dalam kata lain, saya juga pernah rasa putus asa.Kebelakangan ini, saya belajar menggunakan tangan dan jari kiri lebih dari kebiasaan.InsyaAllah, jika saya kuat dengan ujian ini, saya mampu memiliki keupayaan yang hilang hanya dengan sebelah tangan.Saya tidak cacat! Saya cuma mengalami kecederaan yang mengakibatkan trauma pada tangan kanan.InsyaAllah juga, saya akan kembali sembuh seperti sedia kala.Saya yakin, setiap apa yang terjadi adalah atas sebab Allah mengasihi saya.

Ramadhan ini, saya berehat panjang dari berdamping dengan mesin jahit dan peralatan menjahit.Rasa rindu yang bergayutan pada tugas menjahit membuat saya rasa sangat hampa.Sepi tanpa bunyi mesin di tengah malam seperti ramadhan-ramadhan yang lepas.Semangat raya juga menjadi pudar.

Syawal kian melabuh tirainya...
walaupun saya berusaha membangkitkan semangat yang bersisa, namun yang pudar itu sukar diwarnakan kembali.Akhirnya, saya belajar untuk redha pada apa yang terjadi.Mungkin raya tahun depan, akan lebih bermakna buat kami, yang tahun ini hanya berbaju raya hasil dari membeli bukan penat berjaga tetapi rasa menyarungnya ke tubuh sangat berbeza....

Ya Allah, ampuni aku di atas segala dosaku.Ini mungkin pengampunan darimu.Syukur ya Allah...

Sunday, September 2, 2012

Semua Tentang Rasa...